admin
by on January 13, 2020
160 views

Dalam matematika kita mengenal konstanta sebagai nilai yang tetap (ketetapan). Pengertian di php juga sama yaitu nilai yang tetap dan tidak bisa berubah di dalam suatu skrip. Penulisan nama konstanta yang benar harus dimulai dengan huruf atau underscore (jangan menggunakan $ sebelum penamaan konstanta). Berikut adalah aturan nama konstanta di php

  1. Dimulai dengan huruf atau  underscore, contoh : namakonstanta, _namaKonstanta
  2. Jangan menggunakan $ di awal penamaan
  3. Bisa menggunakan _ di awal, tengah ataupun di akhir nama konstanta

Konstanta bisa dibuat dengan perintah define() dengan penamaan bisa case-insensitive ataupun tidak. Adapun format penulisan konstanta dengan penamaan tidak case-insensitive sebagai berikut:

define(namakonstanta, nilai)

 

Contoh:

 

<?php define("KABAR", "Apa Kabar Semuanya"); echo KABAR; ?>

 

Penulisan konstanta dengan penamaan case-insensitive sebagai berikut :

define(namakonstanta, nilai, true)

 

Contoh :

<?php define("KABAR", "Apa Kabar Semuanya", true); echo kabar; ?>

 

Konstanta juga bisa dibuat dalam bentuk array, lihat contoh berikut :

 

<?php define("nama_buah", [     "Buah Mangga",     "Buah Markisa",     "Buah Jambu" ]); echo nama_buah[2]; ?>

 

Selain aturan nama konstanta di atas, nama konstanta berikut tidak bisa digunakan karena telah didefinisikan, konstanta tersebut sebagai berikut :

  1. PHP_VERSION, Fungsinya: Versi PHP saat ini
  2. PHP_MAJOR_VERSION, Fungsinya: Versi PHP "utama" saat ini
  3. PHP_MINOR_VERSION, Fungsinya: Versi PHP "minor" saat ini
  4. PHP_RELEASE_VERSION, Fungsinya: Versi PHP "rilis" saat ini
  5. PHP_VERSION_ID, Fungsinya: Versi PHP saat ini
  6. PHP_EXTRA_VERSION, Fungsinya: Versi PHP "ekstra" saat ini
  7. PHP_ZTS
  8. PHP_DEBUG
  9. PHP_MAXPATHLEN, Fungsinya: Panjang maksimum nama file (termasuk jalur) yang didukung oleh versi PHP ini
  10. PHP_OS, Fungsinya: Sistem operasi PHP dibangun
  11. PHP_OS_FAMILY, Fungsinya: Keluarga sistem operasi PHP dibangun
  12. PHP_SAPI, Fungsinya: API Server untuk versi PHP ini
  13. PHP_EOL, Fungsinya: Simbol 'End Of Line' yang benar untuk platform ini
  14. PHP_INT_MAX, Fungsinya: Bilangan bulat terbesar yang didukung dalam versi PHP ini
  15. PHP_INT_MIN, Fungsinya: Bilangan bulat terkecil yang didukung dalam versi PHP ini
  16. PHP_INT_SIZE, Fungsinya: Ukuran integer dalam byte dalam versi PHP ini
  17. PHP_FLOAT_DIG, Fungsinya: Jumlah digit desimal yang dapat dibulatkan menjadi float dan kembali tanpa kehilangan presisi
  18. PHP_FLOAT_EPSILON, Fungsinya: Angka positif terkecil yang dapat diwakili x, sehingga x + 1.0! = 1.0
  19. PHP_FLOAT_MIN, Fungsinya: Angka floating point positif terkecil yang dapat diwakili
  20. PHP_FLOAT_MAX, Fungsinya: Nomor floating point terwakili yang terbesar terbesar
  21. DEFAULT_INCLUDE_PATH
  22. PEAR_INSTALL_DIR
  23. PEAR_EXTENSION_DIR
  24. PHP_EXTENSION_DIR
  25. PHP_PREFIX, Fungsinya: Nilai "--prefix" disetel ke saat mengonfigurasi
  26. PHP_BINDIR, Fungsinya: Menentukan di mana binari dipasang
  27. PHP_BINARY, Fungsinya: Menentukan jalur biner PHP selama eksekusi skrip
  28. PHP_MANDIR, Fungsinya: Menentukan di mana manual diinstal
  29. PHP_LIBDIR
  30. PHP_DATADIR
  31. PHP_SYSCONFDIR
  32. PHP_LOCALSTATEDIR
  33. PHP_CONFIG_FILE_PATH
  34. PHP_CONFIG_FILE_SCAN_DIR
  35. PHP_SHLIB_SUFFIX, Fungsinya: Akhiran perpustakaan bersama build-platform
  36. PHP_FD_SETSIZE, Fungsinya: Jumlah maksimum deskriptor file untuk panggilan sistem tertentu
  37. E_ERROR, Fungsinya: Kesalahan run-time fatal. Ini menunjukkan kesalahan yang tidak dapat dipulihkan, seperti masalah alokasi memori. Eksekusi skrip dihentikan
  38. E_WARNING, Fungsinya: Peringatan run-time (kesalahan non-fatal). Eksekusi skrip tidak terhenti
  39. E_PARSE, Fungsinya: Kompilasi parse kesalahan waktu. Kesalahan Parse seharusnya hanya dihasilkan oleh parser
  40. E_NOTICE, Fungsinya: Pemberitahuan run-time
  41. E_CORE_ERROR, Fungsinya: Kesalahan fatal yang terjadi selama startup awal PHP
  42. E_CORE_WARNING, Fungsinya: Peringatan (kesalahan non-fatal) yang terjadi selama startup awal PHP
  43. E_COMPILE_ERROR, Fungsinya: Kesalahan waktu kompilasi fatal
  44. E_COMPILE_WARNING, Fungsinya: Peringatan waktu kompilasi (kesalahan tidak fatal)
  45. E_USER_ERROR, Fungsinya: Pesan kesalahan yang dibuat pengguna
  46. E_USER_WARNING, Fungsinya: Pesan peringatan yang dibuat pengguna
  47. E_USER_NOTICE, Fungsinya: Pesan pemberitahuan yang dibuat pengguna
  48. E_STRICT, Fungsinya: Aktifkan agar PHP menyarankan perubahan pada kode Anda yang akan memastikan interoperabilitas terbaik dan kompatibilitas maju kode Anda
  49. E_RECOVERABLE_ERROR, Fungsinya: Kesalahan fatal yang bisa ditangkap. Ini menunjukkan bahwa kesalahan yang mungkin berbahaya terjadi, tetapi tidak meninggalkan Mesin dalam keadaan tidak stabil
  50. E_DEPRECATED, Fungsinya: Pemberitahuan run-time. Aktifkan ini untuk menerima peringatan tentang kode yang tidak akan berfungsi di versi mendatang
  51. E_USER_DEPRECATED, Fungsinya: Pesan peringatan yang dibuat pengguna
  52. E_ALL, Fungsinya:Semua kesalahan dan peringatan
  53. __COMPILER_HALT_OFFSET__
  54. TRUE, Fungsinya: Mengembalikan nilai true pada Boolean
  55. FALSE, Fungsinya: Mengembalikan nilai false pada Boolean
  56. NULL
  57. PHP_WINDOWS_EVENT_CTRL_C, Fungsinya: menjalankan CTRL+C event
  58. PHP_WINDOWS_EVENT_CTRL_BREAK, Fungsinya: menjalankan CTRL+BREAK event
  59. __LINE__ Fungsinya: Nomor baris file saat ini
  60. __FILE__ Fungsinya: Path lengkap dan nama file file dengan symlink diselesaikan
  61. __DIR__ Fungsinya: Direktori file
  62. __FUNCTION__ Fungsinya: Nama fungsi, atau {closure} untuk fungsi anonim
  63. __CLASS__ Fungsinya: Nama kelas
  64. __TRAIT__ Fungsinya: Nama sifat
  65. __METHOD__ Fungsinya: Nama metode kelas
  66. __NAMESPACE__ Fungsinya: Nama namespace saat ini
  67. ClassName::class Fungsinya: Nama kelas yang sepenuhnya memenuhi syarat.

 

Contoh cara menggunakan konstanta bawaan PHP​

 

<?php echo 'Minimum = '.PHP_INT_MIN. '<br>Maksimum = '.PHP_INT_MAX; ?>

Post in: PHP
Be the first person to like this.